Followers

Thursday, February 23, 2012

Kita

Bismillah.

Ini adalah entri daripada blog orang lain. Terasa sangat bagus untuk dikonsgikan. well, enjoy it.


Seorang leprechaun (orang bunian di Ireland) berjalan di atas awan.Sedang dia berjalan,tiba-tiba dia ternampak seguni emas di hujung pelangi.Jauh - tetapi ia sangat berkilau dan memukau.Leprechaun ini merasakan hidupnya bakal berubah bila dia mendapatkan emas itu.Dia pun memulakan perjalanan yang jauh - dan terus berjalan - tak kira siang,malam,hujan dan panas - dia terus berjalan tanpa rasa ragu dengan harapannya.Semakin dekat ianya semakin berkilauan - cahayanya bergemerlapan - makin bersemangat leprechaun itu.Setelah menempuh perjalanan yang sukar - akhirnya dia tiba dihujung pelangi dan seguni emas yang berkilau itu sebenarnya hanya seguni emping jagung.

Hari ini,ribuan anak muda di seluruh Malaysia ingin melebarkan Lebensraum mereka(lebensraum in German:ruang),dan demi meluaskan ruang untuk mereka hidup dengan hati yang senang dan tenang,ada yang ingin melanjutkan pelajaran di IPTA,ada yang ingin berniaga dan ada yang tidak mempunyai ruang dalam masyarakat - ditolak tepi dalam kehidupan,terpaksa hidup dalam ruang yang dalam kegelapan.Tetapi fokus saya hari ini adalah kepada mereka yang melanjutkan pelajaran di IPTA.

Wajib kepada semua anak yang berusia seawal 6 tahun untuk ke tadika.Usia 7 tahun mak ayah wajib beli baju sekolah dan beg sekolah serta buku tulis untuk anak pergi ke sekolah.Jadi dari sini segala-galanya bermula - cita-cita anak muda untuk menjadi apa yang dicita.Ada yang nak jadi polis,ada yang nak jadi bomba,ada yang nak jadi doktor.Dari situ perasaan untuk melebarkan lebensraum disemaikan kepada anak-anak.Lalu di dalam kelas diajar A,B,C dan 1,2,3 dan seterusnya.Kemudian bermulalah satu racun yang disuntik di dalam minda anak-anak kecil - "abah,abah,Along periksa nombor satu!".Mula timbul sifat "siapa dapat dia punya".Jadi,setiap kali dalam peperiksaan - siapa dapat nombor satu disorakkan.Tidak ada "kekitaan" tapi "keakuan".Bila ada nombor satu pasti akan ada nombor paling last.Semasa saya darjah dua dahulu siapa periksa nombor last kena henjut ketampi depan kawan-kawan.Saya tidak pernah dapat nombor last - tapi sepupu saya pernah.Dia digelak oleh kawan-kawan dan dia malu.Sebab itu dia rasa selama ini dia belajar tidak dihargai,dia tidak dimahukan di dalam sekolah.Sejak itu dia benci sekolah.

Balik semula kepada cerita yang dihadapi anak muda ini.Bagi yang nombor satu,cikgu akan selalu senyum kepada anak murid itu.Kadang-kadang diberi tanggungjawab seperti ketua darjah ataupun paling cipan pun,"tukang angkat buku".Saya pelajar tidak di atas dan tidak dibawah - tengah-tengah.Jadi layanan cikgu terhadap saya tidaklah terlalu girang dan manja tapi tidak terlalu diktator seolah-olah saya ini bekas tahanan Kamunting.Dan bagi yang nombor satu - disini bermula satu pemikiran yang dipupuk di dalam bilik darjah - siapa nak jadi bagus kena jadi balachi cikgu.Siapa nak jadi hebat kena angkat buku sekolah cikgu.Dari sini budaya membodek dan mengipas punggung bermula.

Pangkat di sekolah rendah mungkin ketua darjah,penolong,bendahari - paling cool pun pengawas sebab baju dia warna lain.Jadi sudah diajar di dalam sekolah - pengawas adalah pembantu guru di sekolah.Bagi anti establishment macam saya - pengawas adalah balachi kepada cikgu disekolah - sama macam polis dan tentera untuk kerajaan negara(mana-mana negaralah,semua samalah!).Jadi dalam usaha penglebaran lebensraum di kalangan anak muda diteruskan lagi ke peringkat sekolah menengah.Sifat yang diajar di sekolah rendah - siapa cepat dia dapat,siapa nombor satu dia hebat masih diajar dengan penuh intensif.Tetapi pada sekolah menengah saingannya lebih hebat lagi.Saingan bukan sahaja dari segi akademik tetapi penampilan.Jika di sekolah dahulu "siapa pandai orang kagum" - kalau mamat tu pandai maka ramailah awek yang mengelilinginya - tapi naik sekolah menengah,pandai sahaja tidak mencukupi.Perlu ada pakej-pakej lain.Ada perempuan suka lelaki yang kasar - anti-establishment,yang melawan cikgu - ini cool.Tapi ada juga perempuan yang suka kepada establishment - lelaki yang jadi pengawas yang sentiasa necktienya kemas - dan selalu tolong angkat cikgu buku sekolah.Yang ni pun ada.Ada di sekolah saya dahulu - cukup ramai pelajar perempuan jatuh hati kepada seorang pengawas pakai songkok cermin mata tebal yang baca doa.Aku panggil dia Abang Baca Doa Kat Perhimpunan je lah.Dan Abang Baca Doa ni sentiasa disuruh baca doa atau menyanyi lagu nasyid untuk meruntun hati-hati awek-awek tudung labuh di sekolah.

Perspektif lebensraum di sekolah menengah sudah semakin besar.Ada yang target untuk dapat awek paling cun di sekolah,ada yang target dapat 15A dalam SPM,ada yang mahu jadi budak paling gengster di sekolah dan ada yang nak jadi atlet sukan terbaik di sekolah.Macam-macam.Dan apabila musim peperiksaan maka semua orang pun cuba untuk cemerlang dalam exam.Nota disalin,buku dibaca.Cikgu tulis,kita copy balik.Cikgu cakap,kita dengar.Lama kelamaan kita sudah tak berminat untuk belajar dapatkan ilmu,kita hanya mahukan soalan ramalan untuk SPM tahun ini.Maka ramailah cikgu-cikgu menjadi Nostradamus atau Pak Belalang untuk memastikan anak murid mereka mendengar kata mereka.Dengan harapan bila soalan ramalannya tepat,ramailah anak murid berkata "cikgu ni baguslah!".

Maka sesudah SPM,kesemua "mesin-mesin Xerox" ini pun keluar dari sekolah.Siapa tak pandai tiru cikgu bersedialah untuk kerja kat Tesco.Paling best pun kerja jadi posmen.Bagi "mesin-mesin Xerox" yang okay sikit - rumah mereka mula dihujani surat-surat kolej dari IPTS dengan harapan bolehlah berniaga sekeping kertas bernama diploma.Ada yang mahu terus stay di sekolah.Ada yang mahu ke politeknik,dan ada yang nak terus kahwin.Mesin-mesin Xerox yang cemerlang akan mula menghantar surat pemohonan di IPTA.Mesin-mesin Xerox yang mencetak dengan "spotless" - yang ni dapatlah biasiswa dari kerajaan untuk dihantar di New York,Ireland,Canada mahupun India.Tapi kadang-kadang mesin Xerox buatan sini bila keluar - mereka tak boleh berjalan sebab di sana pelajar belajar - bukan cetak balik tulisan cikgu.Tu sampai ada yang jadi pelacur sebab nak sara diri.

Maka,pelajar Xerox di IPTA pun bermulalah hidup baru mereka setiap bulan Julai.Ada yang excited dapat jumpa kawan baru,ada yang target nak cari awek baru - awek kat sekolah dah tak best,ada yang fikir nak buat business dalam kampus - jual nasi lemak,hot dog dan ada yang terus mahu menjadi pengipas punggung - kali ini dengan lecturer.Maka minggu pertama - Minggu Suaikenal sebenarnya adalah minggu Pembodohan secara intensif.Pembodohan ini bermula apabila kita diajar tentang birokrasi "dik,nak isi borang asrama kat kaunter sana,dik,nak isi borang mohon PTPTN kena pergi bangunan sebelah".Dan minggu Suaikenal ataupun Pembodohan secara Intensif ini berterusan dengan beberapa abang atau kakak senior cuba nak jadi Ketua Pemuda Parti Keris.Maka sepanjang minggu Pembodohan itu diisi dengan senamrobik,birokrasi,senamrobik,birokrasi,jerit pekik bakal Ketua Pemuda dan akhir sekali - tidur akibat kepenatan.

Selepas minggu itu - bermulalah pembelajaran di kampus.Dan bermulalah rutin harian seorang mesin Xerox yang berjaya - tulis apa yang lecturer tulis balik.Tapi kali ni tambah sikit apa yang dipanggil sebagai "assignment" - yang akan diberi dateline untuk disiapkan.Dan dari sini mereka ini diajar - bos bagi kerja lu kena siapkan.Lu tak payah fikir benda lain.Lu kena jadi hamba sistem.Kalau tak - gua barred lu dari exam.

Dan minggu mendapat PTPTN pun bermula.Sorak-sorai dan gembira seolah-olah macam pekebun Felda dapat bonus bila Najib umum suntikan ekonomi.Ramai yang beli motor,dari makan megi bila dapat PTPTN pergi makan McD,masa ni lah awek bersepah untuk dibelanja dan excited kerana first time pegang duit ribu-ribu.Padahal pinjam je - teknikalnya pinjam,tapi sebenarnya tu duit rakyat.Duit tu hak kita tapi dipinjamkan sebab tak bestlah kalau menteri tak kaya.

Maka pengXeroxan pun berterusan.Assignment diberi,nota diberi,buku disuruh cari dalam perpustakaan - kalau buat assignment kena ada ciri-ciri kritiria yang lecturer nak - kalau tak - dapat F lah anda.Maka kita pun buat assignment macam lecturer nak padahal kita ada idea yang lebih kreatif tetapi ianya bertentangan dengan pemikiran arus perdana - maka tak dibolehkan.Kena ikut arus perdana - kalau tak kena AUKU.

Apabila selepas cepat masa berlalu - ada yang 3 ada yang 4 tahun - maka mereka pun diberi jubah dan topi petak untuk mendapatkan sekeping kertas yang mengatakan "Saya adalah Pelajar yang Diajar untuk Akur Dengan Sistem,Dan Dengan Kertas Ini Saya Layak Mendapat Kerja".Maka berlambaklah kertas-kertas ini dicetak - begitu juga dengan lambakan mesin Xerox ini.Bersoraklah mereka - akhirnya cita-cita dari sekolah rendah dapat dicapai juga.Mak ayah meleleh air mata gembira,sambil tu boleh kenal-kenal dengan bakal menantu.

Kemudian lebensraum mereka berubah.Ada yang nak beli kereta,nak kahwin dan beli rumah.Awek dah dijumpai satu kampus - ada juga yang jumpa dalam Myspace atau Facebook.Akhirnya berkahwin dan jemputlah kawan-kawan satu sekolah dan satu kampus.

Selepas berkahwin - bermulalah satu kehidupan sebagai "hamba sistem" yang akur dengan kedunguan.Bangun pagi pukul 6 pagi - keluar lambat traffic jam.Dua jam duduk dalam kereta dengar DJ Overrated membebel dalam Hot FM.Sakit kepala orang belakang hon-hon.Lepas tu sampai office bos bagi taklimat.Blah blah blah sales target blah blah blah appointment dengan Datuk Razali blah blah blah profit tahun ni perlu dipertingkatkan blah blah blah.Sampai lambat kerja kena maki.Balik rumah bini bebel "ni balik lambat ni mesti ada skandal ni!".Nak buat tuntutan biologi pun tak larat - asyik penat balik kerja,balik rumah tengok bini muka tension.Maka budaya kebodohan ini digambarkan dengan penuh bergaya dalam siri Cerekarama ataupun drama-drama di Astro Ria.TV1 - siapa tengok tv ni,wujud lagi ke?Dan aku pernah berkata - kalau dalam sistem ini - tak kisahlah pangkat degree atau master PhD pun,kalau nko kuli - nko kena dengar cakap boss nko - walaupun boss nko dungu macam George Bush.Maka dari kecil cita-cita nak dapat kerja best - akhirnya jadi hamba sistem.Tapi oleh kerana desakan kehidupan - kena beli tv,beli perabot,beli blender,beli dapur,beli beras - semuanya kena beli - kenalah terus menghambakan diri.Anak pertama,anak kedua anak ketiga mula lahir.Kena beli baju untuk anak,permainan Transformers atau Barbie Doll untuk anak.Bila dah besar kena beli baju sekolah,beg sekolah - putaran penghambaan berterusan.Dari datuk ke bapak ke anak ke cucu dan berterusan.

Bila usia sudah tua - mula rasa menyesal."Alaa dulu masa muda tak dapat buat benda best-best sebab kerja je".Jadi jangkahayat anda berakhir di kerusi roda dengan tangan yang bergoyang serta lutut yang kendur - lupakan saja nak jadi Skateboarder Extreme.Hidup anda tidak bermakna lagi.Anak-anak sudah besar,sibuk bekerja,lalu lupakan anda - hidup keseorangan menunggu ajal.Tapi ada anak-anak yang concern - tapi concern tu concern lah.Dah banyak masa dibuang tapi kita tak dapat fikirkan apa sebenarnya cita-cita kita masa di bangku sekolah dulu.

Dari kecil kita diajar untuk mengikut sistem penghambaan secara intensif ini.Siapa jadi hamba paling setia dia yang paling baik.Untuk menambahkan aksesori seorang "hamba sistem" yang baik dan berjaya,kereta besar atau rumah besar menjadi rebutan.Untuk lebih berjaya menjadi hamba sistem,pembodekan dan pengipasan punggung perlu dilakukan.Buat kerja mengikut arahan - pasaran.Tiada kreativiti.Tiada demokrasi - yang ada cuma angan-angan dan mimpi.

Seorang leprechaun (orang bunian di Ireland) berjalan di atas awan.Sedang dia berjalan,tiba-tiba dia ternampak seguni emas di hujung pelangi.Jauh - tetapi ia sangat berkilau dan memukau.Leprechaun ini merasakan hidupnya bakal berubah bila dia mendapatkan emas itu.Dia pun memulakan perjalanan yang jauh - dan terus berjalan - tak kira siang,malam,hujan dan panas - dia terus berjalan tanpa rasa ragu dengan harapannya.Semakin dekat ianya semakin berkilauan - cahayanya bergemerlapan - makin bersemangat leprechaun itu.Setelah menempuh perjalanan yang sukar - akhirnya dia tiba dihujung pelangi dan seguni emas yang berkilau itu sebenarnya hanya seguni emping jagung.

Leprechaun itu terus hidup hampa dengan fantamorgana yang dilihat.Hari ini - leprechaun itu setiap hari membarisi lebuhraya-lebuhraya di seluruh bandaraya di dunia - dan dengan tanpa serik leprechaun itu terus diperbodohkan dengan kilauan emas yang sebenarnya hanya emping jagung.


*

entri asal & kredit :

No comments: