Followers

Sunday, June 17, 2012

Puisi Untuk Ayah

Salam.

Puisi Untuk Ayah.

Aku pernah mendengar kawanku berkata,
"Ayah aku baik! Dia selalu berikan aku apa-apa sahaja"
Terus, aku berfikir dan cuba berkata
"Ayahku.."
Putus, Aku kehilangan kata
Tidak tahu bagaimana caranya
Untuk membalas dabikan dada
kawanku tentang ayah dia.

Ayah aku seorang yang biasa sahaja,
Tidak seperti emak yang mudah mesra,
Ayah lebih gemar untuk menjadi juara,
Apabila berbicara dengan anak-anaknya,
Apabila ayah berkata Ya
Maka Ya adalah jawapannya
Kata-kata Ayah satu pemutus bicara,
Kami, anak-anak mengikut sahaja.


Ibu pernah berbicara,
"Ayah sayang sangat kamu semua"
"Walaupun dia tegas, itu demi kebaikan kamu semua"
Aku cuba berfikir sewajarnya
Namun, jiwa kecil aku masih biasa,
Tidak mampu merungkai persoalan yang ditanya.

Masa berganti masa,
Aku kini sudah menjadi dewasa,
Ayah juga sudah tua,
Uban-uban putih mula terpamer nyata,
Namun hanya senyuman di riak muka,
Apabila anaknya berjaya,
Menggapai apa-apa yang dicita.

Ayah tidak pernah meminta apa-apa,
sekadar anaknya mendoakan sahaja,
Itu sudah menjadi erti besar bagi dia

Itulah jasa seorang manusia,
bernama Ayah.

Syaef
1.22 petang
17/6/2012

Wednesday, June 13, 2012

Dia & DIA

Salam alaik.

Tangan terasa gatal nak menulis sesuatu diblog. Mungkin terabur jadinya nanti tapi takpelah selagi maksud sampai ye tak? Hehe.

*

Topik cinta merupakan antara salah satu topik kegemaran para remaja(aku lah tu). Biasalah, darah muda. Perasaan ingin menyayangi dan disayangi itu mula menonjol. Maka bermulalah pencarian sang jejaka mencari si gadis impian (kononnya). 

Jujurnya, aku yang menulis ini pernahlah merasai perasaan "sangap" nak berkahwin dan bercinta itu. Hoho.

Masa muda-muda dululah. Tetapi sekarang dah tua dah. :(

Pernah mengecewakan...

Pernah dikecewakan...

Ya, aku pernah lalui dan merasai 2 situasi itu. Mengecewakan dan dikecewakan. Hoho.

Dikecewakan bukan sekali tetapi dua kali (kot).

Perasaan ?

Mestilah rasa sakit. Lebih-lebih dengan sebuah ciptaan bernama Hati.

Ekspresi muka mungkin menunjukkan senyuman indah rupawan, tetapi dalam hati hancur berkecamuk.

Hilang semangat.

Hilang punca.

Bukannya sekejap, tetapi lama. Agak lama.

Tetapi..

Kadang-kadang, kita dikecewakan untuk mengajar sebuah pengalaman kehidupan yang sangat berharga.

Dalam hidup ini, jika tidak ada cabaran dan ujian yang datang, maka itu bukanlah makna sebenar kehidupan.

Kadang-kadang, ada yang diuji dengan dugaan kehilangan orang tersayang.

Mungkin juga ada yang diuji dengan perasaan ditinggalkan.

Mungkinlah.

Sebab Tuhan itu yang tahu yang terbaik untuk hamba-Nya.

Mungkin, apabila dikecewakan, kita akan berjumpa dengan yang lebih sesuai kita. Mungkin.

Tuhan itu Maha Perancang, kita mengikut perancangan Dia.

Maka, apabila melalui situasi dimana "dikecewakan", jangan rasa putus semangat.

Kerana, mungkin ada seseorang yang lebih melengkapi atau perkara yang lebih baik muncul tiba.

Jangan nangis-nangis sebab dia, tetapi nangislah sebab DIA.

Letakkan DIA ditempat yang sepatutnya, insyaAllah dia akan menyusul kemudian.

Jika hendak seseorang yang baik, maka langkah paling awal ialah menjadi baik terlebih dahulu.

Diri sendiri menjadi persoalan. Dan diri sendiri juga yang menjadi persoalan.

Jadinya?

Tuhan itu sayangkan kau, maka mari sayangkan DIA kembali.

Sayang si dia mungkin tidak berbalas, tetapi sayang si DIA tiada penghujung.

Seluas lautan, sehijau pemandangan.
^^

Tuesday, June 12, 2012

Random #1


Salam alaik.

Bosan..

Ngantuk..

Itulah dugaan semasa exam. Masa tak exam, cergas sentiasa. Tetapi time exam ini lah, mata ni asyik kuyu memanjang je. Lalu, sang nafsu pun mengikut kehendak mata. Maka, tidurlah seorang manusia bernama Syaufiq Effendy.

Apapun, approximately ada lebih kurang 5-6 hari lagi sebelum exam Anatomy.

Persediaan?

No comment. Err.

Apapun, sentiasa bersikap positif! Boleh je nak cover semua. I'm genius enough! (muka yakin :D)

Haa, tengok. Dah tatau nak tulis apa dah. 

Seriously, sekarang skil menulis macam dah menurun. Ayat-ayat simple sekalipun dah terfikir-fikir nak susun bagaimana. Ish. 

Macam mana nak tulis novel atau cerpen? luls.

Takpa-takpa, berazam untuk menajamkan lagi skil menulis.

Sekarang ni, macam jadi Dr cinta lah pula. 

Macam-macam kisah cinta yang didengari. Jadinya, dengar je lah. Kalau boleh beri nasihat, terbuka diri ni nak beri.

Kadang-kadang rasa lawak je, dok nasihat-nasihat orang pasal cinta ni tetapi kadang-kadang diri ni fail pun juga. Haih.

Tetapi, insyaAllah sekarang dah tough sikitlah. Dah tak fikir sangat pasal love thingy ni. Hehe.

Satu hari nanti, apabila masa yang sesuai tiba, akan datang jua nikmat cinta itu. Sudah pasti secara halal. Haha. Doakan.

Merapu pasal cinta pulak. Sindrom exam lah ni. Hehe.

Okay, macam dah habis idea.

Lain ceritalah.

;)

Wednesday, June 6, 2012

Biochemistry 2


Salam alaik.

Biochemistry sudah pun berjaya dilepasi. Okay ke tak? Macam nak menangis pun ada sebenarnya. Haha. Tahun ini soalan-soalan exam dia unexpected. Bukan sama seperti tahun yang sebelumnya.


Written.

Soalan berbentuk kbkk dan tersangatlah pening kepala nak menjawabnya. Like a hell seriously. Susahnya sampai pemeriksa "membenarkan" untuk berbincang dengan orang sebelah dalam exam. Tapi aku tak buat la camtu. Banyak sangat hilang markahnya. 

Oral

Dapat dr yang unexpected sekali lagi. Dr tak tanya soalan written tetapi tanya secara general dan spesifik. Tergagap dan terkedu nak menjawabnya. Ouh, agak sedih sebenarnya dengan prestasi oral Biochemsitry. Hilang banyak markah lagi.

Jadi?

Rasa sangat-sangat kecewa jugalah mengenangkan Biochemistry. Lagi menambahkan duka apabila melihat timeline di twitter, ada orang yang dapat soalan-soalan yang keluar daripada soalan written dan kena tanya sedikit sahaja. Serius rasa macam sakit hati jugalah.

Tetapi...

Life must go on and on!

You must look forward whatever had happened in the past!

Benda dah lepas. Bukan boleh diputarkan kembali. So, kena concentrate dengan exam yang berbaki. Anatomy, Histology dan Psychology. Tiga sahaja lagi. Tiga yang bakal menentukan hala tuju exam kali ini.

Serius, prestasi kurang menyeronokkan. Jadi kena betul betul skor exam yang berbaki ini. 

Perfect written marks!

The only way and the most hard way to do. Seems impossible. But it's just impossible before you make it possible.

InsyaAllah, Ya Allah permudahkanlah untuk menghabiskan exam second year ini dengan cemerlangnya. 

Amin.

Friday, June 1, 2012

Random

Salam alaik.

Dah lama kan tak tulis panjang-panjang di blog? Apatah lagi, dengan adanya Akta baru ini, memang makin malas lah aku nak tulis dekat blog.

Hmm.

Takpe, reverse psychology tu. Lepas ni tengoklah aku tulis banyak-banyak sampai bosan.

Tunggu!