Followers

Wednesday, June 13, 2012

Dia & DIA

Salam alaik.

Tangan terasa gatal nak menulis sesuatu diblog. Mungkin terabur jadinya nanti tapi takpelah selagi maksud sampai ye tak? Hehe.

*

Topik cinta merupakan antara salah satu topik kegemaran para remaja(aku lah tu). Biasalah, darah muda. Perasaan ingin menyayangi dan disayangi itu mula menonjol. Maka bermulalah pencarian sang jejaka mencari si gadis impian (kononnya). 

Jujurnya, aku yang menulis ini pernahlah merasai perasaan "sangap" nak berkahwin dan bercinta itu. Hoho.

Masa muda-muda dululah. Tetapi sekarang dah tua dah. :(

Pernah mengecewakan...

Pernah dikecewakan...

Ya, aku pernah lalui dan merasai 2 situasi itu. Mengecewakan dan dikecewakan. Hoho.

Dikecewakan bukan sekali tetapi dua kali (kot).

Perasaan ?

Mestilah rasa sakit. Lebih-lebih dengan sebuah ciptaan bernama Hati.

Ekspresi muka mungkin menunjukkan senyuman indah rupawan, tetapi dalam hati hancur berkecamuk.

Hilang semangat.

Hilang punca.

Bukannya sekejap, tetapi lama. Agak lama.

Tetapi..

Kadang-kadang, kita dikecewakan untuk mengajar sebuah pengalaman kehidupan yang sangat berharga.

Dalam hidup ini, jika tidak ada cabaran dan ujian yang datang, maka itu bukanlah makna sebenar kehidupan.

Kadang-kadang, ada yang diuji dengan dugaan kehilangan orang tersayang.

Mungkin juga ada yang diuji dengan perasaan ditinggalkan.

Mungkinlah.

Sebab Tuhan itu yang tahu yang terbaik untuk hamba-Nya.

Mungkin, apabila dikecewakan, kita akan berjumpa dengan yang lebih sesuai kita. Mungkin.

Tuhan itu Maha Perancang, kita mengikut perancangan Dia.

Maka, apabila melalui situasi dimana "dikecewakan", jangan rasa putus semangat.

Kerana, mungkin ada seseorang yang lebih melengkapi atau perkara yang lebih baik muncul tiba.

Jangan nangis-nangis sebab dia, tetapi nangislah sebab DIA.

Letakkan DIA ditempat yang sepatutnya, insyaAllah dia akan menyusul kemudian.

Jika hendak seseorang yang baik, maka langkah paling awal ialah menjadi baik terlebih dahulu.

Diri sendiri menjadi persoalan. Dan diri sendiri juga yang menjadi persoalan.

Jadinya?

Tuhan itu sayangkan kau, maka mari sayangkan DIA kembali.

Sayang si dia mungkin tidak berbalas, tetapi sayang si DIA tiada penghujung.

Seluas lautan, sehijau pemandangan.
^^

No comments: