Followers

Friday, July 6, 2012

Aku & Egypt

Salam alaik.

Alhamdulillah, sekarang sudah bulan Julai dan sudah lebih separuh Syaaban dilalui. Panjang umur dan murah rezeki, insyaAllah akan berjumpa lagi. InsyaAllah. :)

*
Rasanya, sudah lama tidak menulis entri-entri yang serius. Banyak entri belakangan ini yang sekadar update ringkas mengenai kehidupan semasa. Eceh. Rasanya, mengalami  writter mental's block

Apapun, pejam celik, sudah hampir 2 tahun berada di bumi Mesir. Alhamdulillah, masih mampu bertahan dan bernafas. Kadang-kadang, pernah terfikir juga mengapakah ditakdirkan Allah untuk belajar di Mesir ini?

"Mengapakah Mesir? Apa yang best sangatnya?"

Jawapan yang rasanya sentiasa berubah-ubah mengikut kematangan diri.

Imbas kembali 2 tahun yang lepas, selepas result spm diumumkan. Aku dapat 10 A's dan 1B. Ya, yang B itu ialah subjek Biology. Jadi, tidak hairanlah jika tak dapat course medicine untuk JPA's scholar kan?

Jika dilihatkan kepada result aku itu, boleh sahaja kalau mahu apply scholar jpa atau mara untuk engineering, architecture, laws dan lain-lain. Tetapi, masa itu memang dah bertekad habis nak buat medik! Walaupun, result spm macam kurang sikit nak ke mediknya.

Masih ingat lagi, masa itu konflik sangat. Mula-mula, dapat tawaran medik mesir untuk ke Alexandria. Sudah semestinya, pakai duit sendiri la kan bukan sponsor. Tetapi, mungkin Allah tak tetapkan lagi masa itu, jadinya reject tawaran medik masir sekitar bulan April.

Menunggu dengan penuh harap untuk permohonan upu. Sangat berharap dapat tamhidi medik usim. Kadang-kadang, apabila kita terlalu berharap, kita mudah untuk dikecewakan. Yes! Tak dapat tamhidi medik usim instead dapat asasi engineering uitm. -.-

Masa itu macam dalam persimpangan. "Betulkah aku ni ditakdirkan untuk medik? Macam banyak halangan saja nak buat medik ni !"

Akhirnya, masuk matrik melaka. Berharap untuk skor 4 flat dan berjaya membuat medik untuk degree. Semangat!

Sekali lagi, berada di persimpangan. Tawaran daripada AQM datang. Serius tertekan masa itu. Sama ada mahu teruskan dengan matrik atau pergi ke Mesir.

Selepas lebih kurang 3 hari cuba mencari alasan dan jawapan terhadap pertanyaan ibu dan ayah mengenai keputusan yang mahu dibuat, akhirnya memilih untuk ke Mesir! Seriously, a risky gamble.

"Do or die.

Win or lost."

Pergi ke Mesir dengan hanya ada satu pilihan sahaja, berjaya & teruskan pengajian dalam medik atau gagal & cari course lain. Seriously, really a risky gamble.

Yes, I'm not born with silver spoon in my mouth.

Bulan 9 2010, akhirnya menjejakkan kaki ke bumi Mesir dengan satu matlamat sahaja, berjaya dalam exam dan dapatkan scholar. Target yang jelas. Kalau tak, mungkin kena fikir dua kali untuk teruskan mengaji dalam medik ni.

Dan, Alhamdulillah berjaya juga untuk dapat Jayyid Jiddan dalam final exam first year dan dapat jpa. Sangat bersyukur! Terasa Allah itu Maha Bijaksana kerana Dia merancang semua yang terbaik untuk hamba-Nya dengan penuh teliti dan sempurna. Tidak dapat yang itu, kita akan dapat yang lain sebagai gantinya.

Firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 216 dan merupakan ayat favourite dalam menaikkan semangat:

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal itu tidak menyenagkan bagimu. Tetapi, boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak bai bagimu. Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui"

Kita merancang, Allah juga merancang dan Allah jua sebaik-baik perancang.

Kosong. Sunyi. Sepi.

Yup, itulah rasanya aku kadang-kadang.

Pernah terfikir dalam hati dan diri ni "Apakah lagi yang aku mahu capai di bumi Mesir ini?"

Teringat soalan yang pernah diajukan oleh ustaz zai semasa sesi sc, 

"Apa yang mahu dicapai di bumi Mesir ini?

Terdiam. Aku tak tahu nak jawab apa. Dalam fikiran, hanya mahu buat medik dan jadi doktor apabila pulang ke Malaysia. Jujurlah cakapnya..

Masa berlalu pergi, masa awal-awal dulu, aku macam gila jawatan. Semua jawatan nak sapu. Eceh xp

Tetapi makin lama, terasa kosong sahaja. "Mengapakah aku memegang jawatan ini?" 

"Demi populariti? Atau betul-betul nak buat kerja?"

Yep, aku dulu macam tak ikhlas kalau pegang jawatan ni. Sekadar nak nama sahaja. Kiranya, sangap jawatanlah. Tetapi, lama kelamaan tersedar dan mula rasa tahu makna sebenar memegang jawatan ini. Alhamdulillah, mungkin Allah tahu yang aku tak mampu, Dia sedikit demi sedikit anjakkan aku daripada memegang jawatan ini. Mungkin Allah mahu aku koreksikan kembali niat dan prasangka aku terhadap orang lain.

Rasanya, itu adalah salah satunya antara keajaiban Mesir. Dan aku merasakan itu.

"Menukarkan peribadi seseorang"

Aku tak katalah yang sekarang aku dah baik gila, cuma mungkin dah sedikit demi sedikit ke arah proses kematangan.

Haha xp

Okay, sambung next time!




3 comments:

Hikaru Yui said...

hang pun dilema gak ka ambik medik ni? haha aku faham perasaan tu =p

Dr. Syaef said...

haha of courselah

farez syinon said...

ang buleh copek!