Followers

Saturday, August 25, 2012

Erti

Erti

Siapakah yang mampu memahami jiwa ini?
Sentiasa  diserangi mehnah dan tribulasi,
terus menerus datang tanpa henti,
hinggakan diri ini tidak berdaya lagi,
Ku berjalan dan mencari,
di atas jalan yag berliku ini,
sekelumit erti diri,
yang terus diam dan tersembunyi,
dalam kotak kehidupan yang misteri.

Kawan ataupun musuh datang tanpa henti, 
memberi cabaran yang menguji diri,
terus berdiri atau menangis tanpa henti,
hanya masa yang menjadi kunci.

Oh kawan atau musuh yang dihormati,
Ku menganggap semuanya sama sekali,
jangan salahkan ku kalau berhati-hati,
kerana hidup ini singkat sekali,
untuk diratapi

diri sendiri menjadi kunci!

oleh: syaufiq effendy ngaliman


No comments: