Followers

Wednesday, October 24, 2012

Clarify

Salam alaik.

Sibuk & Sibuk. Sibuk pasal apapun tak tahulah. Sampai asyik terlupa dan tiada masa untuk menulis entri blog. Tetapi, baguslah kalau kita sibuk sebenarnya, sebab ia menyebabkan kita kurang fikir mengenai masalah hati kita. Hati? Rasanya dah berkali kali jua dalam blog ini ditulis mengenai Hati. Dalam tempoh remaja dan setahun jagung ini, mahu atau tak mahu perasaan untuk berpasangan & berkahwin? itu sangat kuat. Sampaikan asyik topik itu sahaja yang menjadi bualan. Hai, memang topik yang panas. Kalau nak cerita 7 hari 6 malam pun, insyaAllah tidak akan habis punya. 

Belakangan ini, ramai dalam kawan satu batch yang telah berkahwin ataupun bertunang. Tahniah diucapkan! Jadi side effectnya kepada mereka yang belum bertunang & berkahwin, mestilah ada rasa tercabar dan cemburu juga kan? Manusia normal la katakan. Takpa, itu adalah hakikat normal. Apabila sampai diperingkat umur begini, memang akan ada satu perasaan untuk "menyukai" dan "disukai".

"Menyukai & disukai"

Dua perkataan yang hampir sama tetapi sangat berbeza maknanya. Dan sudah semestinya berbeza juga kesannya kepada seseorang. Secara ringkasnya, menyukai ialah kita suka akan seseorang itu dan kesannya, mungkin juga dia menyukai kita atau sebaliknya. Manakala, disukai ialah seseorang suka akan kita dengan kemungkinan kita juga suka akan dia ataupun sebaliknya. Nampak bukan bezanya? Haha

Ibu pernah berkata

"Biar orang lain menyukai kita lebih, jangan kita lebih lebih dalam menyukai orang"

Ayat yang simple. Tetapi maksud dia dalam. Sedalam perasaan apabila kita tahu orang yang kita suka sudah berpunya. Eceh. Tetapi itulah panduannya. Jangan lebih lebih dalam menyukai orang. Takutnya, sedih je nanti akhirnya. Haha.

Begitulah, tak reti nak tulis ayat secara proper. Lama dah tak menulis. luls

Jadi, bagaimanakah untuk menghadapi sindrom "menyukai dan disukai" ini? (Sindrom ke eh? :P)

Bukannya satu penyakit pun, cuma lebih kepada kawalan diri terhadap diri sendiri. Jangan biarkan benda ini menganggu sangat sampaikan terlupa prioti yang sepatutnya. Itu sebabnya, sibuk, sibuk dan sibuk sangat bagus dalam mengawal sindrom ini. Apabila sibuk, kita akan dok fikir masalah yang mebuatkan kita sibuk sampai terlupa perkara yang sindrom ni. Haha.

Relaks sudah, sampai masanya ada lah nanti. Bergantung kepada setiap orang la bukan. Ada yang cepat dan ada juga yang lambat. Ikutlah kepada jodoh masing masing. Jangan dipaksa. Just glow with flow. Kita baru je jumpa beberapa orang dalam hidup kita. Nanti, kita akan jumpa ramai lagi orang. Mungkin masa tu lah kita baru jumpa teman sehati kita. Eceh.

*
#Off topic

Ramai yang dok fikir mungkin apabila terbaca entri ni, "Kejadahnya Syaufiq ni. Angau ke apa?" Haha.

Well, bukan & bukan! Just benda ni dah lama nak tulis cuma takde masa nak tulis. And benda ni jadi clarify jugalah jadinya. Syaufiq Effendy ni nampak je Huha Huha ke apa, tapi apabila part ni "I'm back off". Masih mahu rasa nak rasai suasana stress belajar medik dan masih mencari. Hehe.

Umur 23 atau 24 tahun mungkin? Mungkinlah. Tetapi orangnya takde lagi. luls. Anyway, apa apa pun kena pastikan timeline matlamat hidup diri berjaya dulu baru boleh memikirkan benda ni dengan serius.

Sekali lagi, luls!





2 comments:

Kisah Aku... said...

wow!ada taman dalam hati rupanya copek ni.=)
indeed. just go by flow je. mcm akak.;p.haha. yang penting percaya janji Allah.lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. be a good guy first ye.=)

Maryam Hanani Abdul Razak said...

heheh.23 0r 24? awalnya? :P