Followers

Tuesday, July 2, 2013

Anak Sulung

Salam Alaik.

Tuan empunya blog adalah anak sulung daripada 4 adik beradik. Dan beza antara adik lelaki kedua ialah 6 tahun. Jadi, bolehlah nampak betapa agak "lonely" ketika zaman kanak-kanak sebab takde adik yang lebih kurang sebaya. Haha. 

Apapun, menjadi seorang abang dan sulung tambahannya, bukanlah perkara yang mudah. 
(I can say that it's a messy one)

"Afiq, tolong buatkan susu adik"

"Afiq, tolong mandikan adik tu"

"Afiq, tolong adik buat homework"

"Afiq, tolong jaga adik tu time ibu kerja"
Dan, bermacam macam lagi suruhan. 

Countless.

Hinggakan pada satu masa, pernah terlintas

"Asal la aku jadi anak sulung. Semua aku kena buat. Dahlah kena marah je. Bukan salah aku pun"
sambil air mata mengalir jatuh mengenangkan nasib. Sobs.

Serius, sampai satu tahap rasa nak mati je. Sebabnya rasa kurang dihargai dan asyik dipersalahkan walaupun bukan salah diri sendiri. Sedihkan bunyinya?

Nampak permainannya disitu? Sungguh tidak matang dahulu.

Tapi, apabila makin meningkat dewasa. Semakin sedar. Semakin celik dengan realiti depan mata. Jadi anak sulung bukanlah seteruk yang disangka. Malahan, ianya seakan satu nikmat yang tak terhingga.

Ibu merupakan seorang jururawat yang bekerja ikut syif. Ayah juga bekerja. Dan, secara tak langsung sudah  pasti ada kelompongan masa untuk menjaga anak anaknya. Dan tuan empunya blog sebagai anak sulung mengambil alih tugas sebagai "superman" yang menjaga adik adiknya di rumah.

Mungkin terlalu overprotective dalam menjaga adik adik. Setiap apa yang adik lakukan mesti diawasi. Yelah, takut ibu marah kalau ada yang tak kena. Haha. Tanpa sedar, menjadi diktator dalam diam. Diktator dalam rumah.

Sampaikan jiran jiran di taman menggelarkan kami adik beradik paling bising (Kot?) sebab asyik bergaduh dan bertekak sahaja. Ye, ini cerita serius. Masing masing keras kepala dan tak mahu dengar cakap. Jadi peranglah jawabnya. Maaf ayah & ibu sebab selalu menyakitkan kepala. Huhu.

Tapi dalam bising kami, kami adik beradik sedar akan tugas dan kepentingan belajar. Bukan nak bangga, tapi  bolehlah cakap yang dalam taman kami adalah adik beradik yang selalu skor  dalam peperiksaan. Apabila melihat ibu & ayah bercerita tentang jiran jirang berbual tentang kejayaan kami dalam perasaan, terasa gembira je hati ini. Tenang & nyaman. Lebih lebih lagi melihat senyuman di ibu ayah.

Aigoo. Mengapakah nampak lari je point dia disini?

Okay, pusing kembali kepada point asal. Anak sulung.

Apabila duduk di Mesir ini, memang kena berdikari dan bergantung kepada diri sendiri. Tanpa sedar, pengalaman dan latihan sebagai anak sulung yang banyak membantu. Serius. Bagus juga rupanya jadi anak sulung. Jadi lebih matang dan berwawasan dengan kadar masa yang lebih pantas. Itulah. Kita mungkin tak nampak hikmahnya di awal, tapi apabila makin lama, baru kita sedar setiap situasi yang dilalui itu pasti ada faedahnya pada diri.

Jadi, rasa banggat tak jadi anak sulung?

"Ya! Bangga sangat!" jawab dengan semangatnya.

Dan, walaupun ayah ada kebun ladang sawit yang boleh tahan banyaklah juga dan aset aset lain, serius sekarang tidak pernah terfikir untuk mewarisi pun segala benda itu. Sebabnya, apabila tengok drama Melayu punca gaduhnya adik beradik sebab harta. Dan tak mahu jadi begitu terhadap adik beradik. Biarlah. Harta ayah adalah milik ayah. Bukan milik anak-anaknya. Lagi memilih untuk berusaha mengumpulkan sendiri dan bekerja keras sebagaimana ayah melakukakannya semasa muda dahulu.

Kisah tuan empunya blog dengan adik beradiknya mungkin tidak se sweet orang lain. Tapi, at least kami menghargai satu sama lain (walaupun asyik gaduh menjerit ja)!

"Air dicincang tidak akan pernah putus"

:)

1 comment:

Hikaru Yui said...

Anak bongsu pun byk dugaannya..hehe